Apa Itu Puisi? Berikut Pengertian, Ciri-ciri, Jenis, dan Unsur-unsur yang Terkandung di Dalamnya

Mengutip KBBI, puisi adalah ragam sastra yang bahasanya terikat oleh irama, matra, rima, serta penyusunan larik dan bait. Puisi juga disebut sebagai gubahan dalam bahasa yang bentuknya dipilih dan ditata secara cermat sehingga mempertajam kesadaran orang akan pengalaman hidup dan membangkitkan tanggapan khusus lewat penataan bunyi, irama, dan makna khusus. Puisi merupakan teks atau karangan yang mengungkapkan pikiran dan perasaan dengan mengutamakan keindahan kata kata.

Dikutip dari Kompas.com, adapun ciri ciri puisi sebagai berikut: 1. Teridiri atas kumpulan kata kata yang tersusun menjadi baris baris. 2. Baris baris tersebut terkumpul menjadi beberapa bagian.

3. Setiap baris terakhir berbunyi kata vokal terkadang berupa huruf konsonan. 4. Setiap baris terakhir bunyi vokal kata teratur. Dikutip dari Buku Bahasa Indonesia SMP kelas VIII edisi revisi 2017 karangan E Kosasi , berdasarkan cara penyair mengungkapkan isi atau gagasannya, puisi dapat dibagi menjadi beberapa jenis.

Adapun jenis jenis puisi yakni: Puisi naratif mengungkapkan cerita atau penjelasan penyair. Puisi ini terbagi ke dalam beberapa macam, yaitu balada dan romansa.

Balada adalah puisi yang berisi cerita tentang orang orang perkasa ataupun tokoh pujaan. Contohnya 'Balada Orang orang Tercinta dan Blues untuk Bonnie karya WS Rendra'. Romansa adalah jenis puisi cerita yang menggunakan bahasa romantik yang berisi kisah percintaan, yang diselingi perkelahian dan petualangan.

Jenis puisi ini terbagi ke dalam beberapa macam, misalnya elegi,ode, dan serenada. Elegi adalah puisi yang mengungkapkan perasaan duka. Serenada ialah sajak percintaan yang dapat dinyanyikan.

Kata "serenada" berarti nyanyian yang tepat dinyanyikan pada waktu senja. Ode adalah puisi yang berisi pujaan terhadap seseorang, sesuatu hal, atau sesuatu keadaan. Penyair bertindak sebagai pemberi kesan terhadap keadaan/peristiwa, benda, atau suasana yang dipandang menarik perhatiannya.

Puisi deskriptif misalnya satire dan puisi yang bersifat kritik sosial. Satire adalah puisi yang mengungkapkan perasaan tidak puas penyair terhadap suatu keadaan, namun dengan cara menyindir atau menyatakan keadaan sebaliknya. Puisi kritik sosial adalah puisi yang juga menyatakan ketidaksenangan penyair terhadap keadaan atau terhadap diri seseorang, namun dengan cara membeberkan kepincangan atau ketidakberesan keadaan/ orang tersebut.

Kesan penyair juga dapat kita hayati dalam puisi puisi impresionistik yang mengungkapkan kesan (impresi) penyair terhadap suatu hal. Setidaknya terdapat empat unsur puisi, yakni: Berbeda dengan teks eksposisi, berita, ataupun teks lain, puisi merupakan teks yang mengutamakan majas dan irama.

Majas adalah bahasa kias yang dipergunakan untuk menciptakan kesan tertentu bagi penyimak atau pembacanya. Untuk menimbulkan kesan kesan tersebut, bahasa yang dipergunakan berupa perbandingan, pertentangan, perulangan, dan perumpamaan. Irama adalah alunan bunyi yang teratur dan berulang ulang.

Irama berfungsi untuk memberi jiwa pada kata kata dalam sebuah puisi yang pada akhirnya dapat membangkitkan emosi tertentu seperti sedih, kecewa, marah, rindu, dan bahagia. Kata konotasi adalah kata yang bermakna tidak sebenarnya. Kata itu telah mengalami penambahan penambahan, baik itu berdasarkan pengalaman, kesan, maupun imajinasi, dan perasaan penyair.

Lambang atau simbol adalah sesuatu seperti gambar, tanda, ataupun kata yang menyatakan maksud tertentu. Lambang lambang itu menyatakan arti tertentu yang bisa dipahami umum. Misal kata 'hujan' dan 'bunga' dalam puisi "Hujan Bulan Juni".

Hujan merupakan perlambang bagi kebaikan ataupun kesuburan. Sementara itu, bunga bermakna keindahan. Pengimajinasian adalah kata atau susunan kata yang dapat menimbulkan khayalan atau imajinasi.

Dengan daya imajinasi tersebut, pembaca seolah olah merasa, mendengar, atau melihat sesuatu yang diungkapkan penyair. Dengan kata kata yang digunakan penyair, pembaca seolah olah mendengar suara (imajinasi auditif), melihat benda benda (imajinasi visual), atau meraba dan menyentuh benda benda (imajinasi taktil). Kosasih, E. 2014. Buku Bahasa Indonesia SMP/MTs Kelas VIII Kurikulum 2013 Edisi Revisi 2017. Jakarta: Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Balitbang, KemFOdikbud.

Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Previous post Akademisi UI Apresiasi Pertumbuhan Ekspor Pertanian Januari-Juli 2021
Next post Video Berantem Viral, Nikita Mirzani Akui Lerai Tamu Hollywings dan Bantah Ribut