Delegasi Pemerintah Afghanistan Bertemu Taliban di Iran

Delegasi pemerintah Afghanistan telah bertemu dengan perwakilan Taliban di Teheran, kata kementerian luar negeri Iran, Kamis (8/7/2021). Pembicaraan damai tingkat tinggi antara pihak Afghanistan yang bertikai mengikuti diskusi berbulan bulan di Qatar yang terhenti oleh kebuntuan diplomatik dan meningkatnya kekerasan. Sebuah pernyataan bersama yang dikeluarkan setelah pembicaraan tersebut mengatakan pemerintah Afghanistan dan Taliban setuju bahwa "perang bukanlah solusi untuk masalah Afghanistan".

Ditegaskan pula semua upaya harus diarahkan untuk mencapai solusi politik yang damai antara kedua negara. Dilansir , kedua belah pihak juga sepakat untuk melanjutkan pembicaraan tentang mekanisme khusus untuk mencapai perdamaian abadi dan mendirikan negara Islam pada pertemuan berikutnya, yang lokasi atau tanggalnya tidak disebutkan. “Kedua belah pihak mengutuk serangan yang menargetkan rumah rumah penduduk, masjid dan rumah sakit dan mengarah pada kehancuran, dan juga mengutuk penghancuran lembaga lembaga publik dan menyerukan hukuman bagi para pelakunya,” kata pernyataan itu, merujuk pada pembicaraan yang diselenggarakan oleh Teheran sebagai kesempatan untuk memperkuat solusi politik.

Dalam pernyataan lain pada Kamis, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif berterima kasih kepada kedua belah pihak atas pertemuan dan memprioritaskan rakyat Afghanistan. “Keberanian dalam damai lebih penting daripada keberanian dalam perang karena untuk perdamaian, seseorang harus berkorban dan mengesampingkan tuntutan maksimal dan mempertimbangkan tuntutan pihak lain,” katanya. Zarif meminta kedua belah pihak untuk memanfaatkan kesempatan untuk berbicara dan mengakhiri pertempuran demi kepentingan rakyat Afghanistan.

Ia menekankan bahwa Iran akan selalu siap untuk memfasilitasi lebih banyak pembicaraan. Saat membuka pembicaraan pada Rabu (7/7/2021), Zarif menyambut baik kepergian musuh AS dari perbatasan timurnya tetapi memperingatkan: “Hari ini, rakyat dan pemimpin politik Afghanistan harus membuat keputusan sulit untuk masa depan negara mereka.” Wakil kepala perunding Sher Mohammad Abbas Stanikzai memimpin delegasi Taliban, sementara mantan Wakil Presiden Younus Qanooni mewakili pemerintah, kata kementerian Iran.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengkonfirmasi kunjungan Stanikzai ke Teheran untuk "membahas masalah kepentingan bersama". Namun dia tidak mengacu pada delegasi pemerintah Afghanistan, hanya mengatakan bahwa Stanikzai sedang mengadakan pembicaraan dengan “beberapa tokoh Afghanistan”. “Mereka akan berdiskusi dan bertukar pendapat tentang situasi negara saat ini dan mencari solusi melalui pembicaraan,” tambah Mujahid.

Dalam sambutan pembukaannya, menteri luar negeri Iran memuji "kekalahan" pasukan AS setelah 20 tahun perang yang telah menyebabkan "kerusakan luas" tetapi memperingatkan "hasil yang tidak menguntungkan dari melanjutkan konflik". Iran dan Afghanistan berbagi ikatan budaya yang dalam dan perbatasan sepanjang 945 kilometer. Iran menampung beberapa juta pengungsi dan pekerja migran Afghanistan dan sangat prihatin dengan meningkatnya gejolak di negara tetangga. Di tengah momok perang saudara lainnya di Afghanistan, kekhawatiran telah tumbuh di Iran atas gelombang baru warga Afghanistan yang mencari perlindungan di negara itu, yang sudah berjuang untuk membendung kemiskinan yang memburuk di bawah sanksi keras AS.

Zarif mengimbau pihak pihak yang bertikai di Afghanistan untuk kembali ke meja perundingan, dengan menyebut “komitmen terhadap solusi politik sebagai pilihan terbaik bagi para pemimpin dan gerakan politik Afghanistan”. “Kami bangga telah berdiri di samping saudara dan saudari kami yang mulia di Afghanistan selama jihad melawan penjajah asing,” tambahnya, dalam kutipan video pidatonya yang dirilis oleh kementerian. AS, yang memiliki hubungan tegang dengan Iran tetapi secara singkat bekerja dengan Teheran di Afghanistan setelah serangan 11 September 2001, berhati hati tentang pembicaraan tersebut.

Tetangga Afghanistan "memiliki kepentingan di masa depan Afghanistan" dan dapat membantu "mempromosikan penyebab perdamaian", juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan kepada wartawan di Washington, DC. “Tetangga Afghanistan perlu memainkan peran konstruktif. Apa yang coba dilakukan Iran, atau sedang dalam proses coba lakukan dengan menjadi tuan rumah pertemuan ini, mungkin akan konstruktif. Saya pikir juri masih keluar,” kata Price. Pada Selasa (6/7/2021), pihak berwenang Afghanistan berjanji untuk merebut kembali semua distrik yang hilang dari Taliban ketika penarikan pasukan AS hampir selesai.

Ratusan pasukan komando dikerahkan untuk melawan serangan sengit Taliban di utara, sehari setelah lebih dari 1.000 tentara pemerintah melarikan diri ke negara tetangga Tajikistan. Tetapi pada Rabu, Taliban menyerang ibu kota provinsi Badghis Qalat i Naw, kursi regional pertama yang mereka masuki sejak peluncuran serangan terbaru mereka, kata pejabat setempat. Kelompok itu sudah menguasai semua pedesaan di sekitarnya di provinsi barat.

Komando Pusat AS sementara itu mengumumkan bahwa penarikan Amerika dari negara itu, yang diperintahkan pada bulan April oleh Presiden Joe Biden, sekarang lebih dari 90 persen selesai, menggarisbawahi bahwa pasukan Afghanistan semakin sendirian dalam pertempuran dengan Taliban.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Previous post Harrison Cardoso, Pemain Asing Persita Tangerang Punya Dua Cara Selebrasi Rayakan Gol
Next post Prestasi Tertinggi Lionel Messi Bawa Timnas Argentina ke Final Piala Dunia 2014